Terapi Uap dengan Minyak Kayu Putih dapat Menurunkan Frekuensi Pernapasan Pada Anak Bronkopneumonia

Anisa Oktiawati, Ariani Fitriana Nisa

Abstract


Bronkopneumonia merupakan penyakit peradangan pada organ pernapasan yang mengenai beberapa lobus di paru-paru. Data WHO menunjukkan bahwa penyakit bronkopneumonia sebagian besar menyerang pada anak usia di bawah 5 tahun dan menjadi penyebab terbesar kematian pada anak. Bronkopneumonia umumnya akan mengalami gejala yang khas seperti sesak napas dan batuk. Anak usia balita tidak dapat mengeluarkan sekret secara mandiri sehingga anak akan mengalami masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas dan anak beresiko tinggi mengalami sesak napas.  Upaya untuk mengatasi sesak napas pada anak bronkopneumonia dapat diatasi dengan menggunakan terapi komplementer salah satunya terapi uap minyak kayu putih. Minyak kayu putih di produksi dari daun tumbuhan melaleuca dengan kandungan terbesarnya yaitu eucalyptol (cineole). Khasiat cineole menghasilkan efek mukolitik untuk mengencerkan dahak, melegakan napas, dan anti inflamasi. Penelitian ini bertujuan mengetahui pengaruh terapi uap dengan minyak kayu putih terhadap frekuensi pernapasan pada pasien bronkopneumonia. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif analitis dengan pendekatan studi kasus. Subyek penelitian adalah 2 anak dengan bronkopneumonia yang mengalami sesak napas. Penelitian dilakukan dengan memberikan terapi uap menggunakan air hangat yang dicampurkan 2 tetes minyak kayu putih dalam wadah kemudian uapnya di hirup selama 10 menit sebanyak 4 kali dalam sehari. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, observasi dan studi dokumentasi. Hasil penelitian menunjukkan penurunan frekuensi pernapasan pada kedua subjek dan pada hari ketiga tidak terjadi lagi peningkatan frekuensi pernapasan. Penelitian ini menunjukkan adanya pengaruh terapi uap dengan minyak kayu putih  terhadap penurunan frekuensi nafas pasien anak dengan Bronkopneumonia.


Keywords


Bronkopneumonia; terapi uap; minyak kayu putih.

Full Text:

PDF

References


Dinkes, J. (2015). Profil Kesehatan Jawa Tengah. Dinkes Jawa Tengah.

Djojodibroto. (2012). Respirologi (Respiratory Medicine) . Jakarta: EGC.

Farhatun, W. N. (2020). Efektivitas Terapi Uap Dengan Minyak Kayu Putih Terhadap Bersihan Jalan Nafas Pada Anak Usia Balita Pada Penderita Infeksi Pernafasan Atas Di Puskesmas Leyangan. Skripsi Program Ilmu Keperawatan. Universitas Ngudi Waluyo. Ungaran.

Happinasari, O., & Suryandari, A. E. (2017). Jurnal Ilmu Kebidanan dan Kesehatan (Journal of Midwifery Science and Health) Akbid Bakti Utama Pati. Ilmu Kebidanan Dan Kesehatan, 8(1), 1–15.

Irianto. (2014). Ilmu Kesehatan Anak. Bandung: Alfabeta.

Kemenkes RI. (2018). Riset Kesehatan Dasar. Jakarta: Kemenkes RI 2018.

Maftuchah. (2020). The Effectiveness Of Tea Tree Oil And Eucalyptus Oil Aromaterapy For Toddlers With Common Cold. Jurnal Kebidanan Indonesia. Vol. 10 No. 2. 11(2), 47–54.

Padila. (2013). Asuhan Keperawatan Penyakit Dalam. Yogyakarta: Nuhamedika.

Pearce. (2013). Anatomi dan Fisiologi Untuk Para Medis, Cetakan kedua puluh sembilan. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

Sondakh, S. A., Onibala, F., Nurmansyah, M., Kedokteran, F., Sam, U., Kedokteran, F., Ratulangi, U. S., Frequency, R., Distrubances, R., Pernafasan, F., & Pernafasan, G. S. (2020). Pengaruh Pemberian Nebulisasi Terhadap Frekuensi. 8, 75–82.

Susanto. (2015). Buku Ajar Ilmu Keperawatan Dasar. Jakarta : Salemba Medika.

WHO. (2016). Pneumonia. retrieved from https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/pneumonia




DOI: https://doi.org/10.32807/jkt.v3i2.199

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2021 Anisa Oktiawati, Ariani Fitriana Nisa

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.
slot gacor slot gacor slot gacor slot gacor slot gacor